Selasa yang Basah



Selasa. Hari yang memerlukan semangat kepagian tahap maksima selain Isnin. Lemau.

Asbabnya adalah kelas seawal 8 pagi di mana memaksa aku untuk keluar seawal 7.30 pagi. Gate pun baru 10 minit dibuka. Allahu. Gelap lagi dunia waktu tu. Ramai lagi yang berdengkur sedap dibaluti selimut. Sudahnya, Subuh terlewat.

Mujur tak hujan, walaupun redup. Kalau tak, lagi enak. Aku? Pagi itu? Mengantuk tak usah cakap. Kelas mana lah yang tak mengantuk kan? Kelas nyanyian mungkin tidak.

Kelas pagi. Tutorial. Ponteng sukar sekali. Maka ke kelas semata demi penuhkan kehadiran? Lari tujuan. Mana nak datang keberkatan? Allahu. Lemah!

Kelas petang. Boleh ponteng? Sebab kehadiran tak diambil. Bagus, ponteng lagi. Alkisahnya sebab penat snagat. Gap yang panjang untuk kelas seterusnya. Malas nak tunggu. Balik lah ke rumah. Boleh tidur. Itu lebih enak. Allah. Makin hilang keberkatan. Siapa nak redha dengan perbuatan tu? Terkurang pahala.

Itulah. itulah aku. Asal boleh. Suka hati. Penat mak abah hantar kemari, tapi aku buat tak reti. Allah. Tak tahu apa nak jadi. Semoga Izzati sedar diri. 

Selasa yang Basah.

Comments

Popular posts from this blog

Kerjaya Lepasan Ekonomi STPM

Warkah Cinta